Musa Syihab (Android Developer)

Berawal dari banyaknya pertanyaan yang masuk seputar pekerjaan lulusan teknik informatika, saya kemudian berinisiatif untuk melakukan wawancara kepada orang-orang yang bekerja/berkarya di bidang IT. Untuk edisi pertama ini, saya melakukan wawancara dengan Baim, salah satu teman baik saya ketika kuliah selama 7 abad di ITS. Baim ini anaknya asik, jago bikin aplikasi Android, suka dengerin lagunya Coldplay, suka nonton film lokal di bioskop, suka baca bukunya Pidi Baiq, dan suka nonton video reviewnya Masques Brownlee. Berikut ini biodata singkat Baim:

Nama: Ibrahim Musa Ibnu Syihab
Nama Panggilan: Sayang Baim
Nama Samaran: Fedi Nuril dan Dimas Beck
TTL: Jakarta, 24 hari pasca kelahiran Raisa.
Status: Single dan Available (bisa diajak gabung kalau mau bikin kelompok)
Akun Twitter: @musasyihab
Website: musasyihab.com

Untuk sekarang ini Baim sedang kerja di sebuah start-up di Jakarta sekaligus kerja freelance. Jadi, dia punya 2 pekerjaan sekaligus. Makanya saya merasa sangat beruntung bisa mewawancarainya beberapa hari yang lalu di sela-sela kesibukannya meyelematkan dunia mengerjakan banyak proyek. Berikut ini cuplikan hasil wawancara saya dengan Baim. Check it out.

Kesibukan kamu sekarang apa, im?

Yg kasat mata aku lagi jadi developer app android di salah satu startup di Jakarta. Tapi sebenernya itu cuman pelarian dari apa yg aku sendiri juga ga ngerti pengen kejar. Mungkin jati diri.

 

Bisa dijelasin nggak itu kerjanya gimana? jam kerjanya seperti apa?

Namanya developer app android ya jelas. Ngerjain app android. Tapi karena kemampuanku juga di ngerancang konsep produk aplikasinya ya selain terjun di teknis developmentnya aku juga sering nyusun konsep detail dari fitur yg mau dibikin. Kalo jam masuk ya kayak startup rata2 lah. Engga kaku. Tapi engga terlalu bebas juga. Biasanya jam 10 pagi sampe 7 malem. Kadang bisa dikerjain remote dari rumah atau kosan juga. Asal ngabarin aja.

 

Oke, Next. Bisa dijelasin nggak gimana dulu proses mendapatkan kerjaan yang sekarang? apakah setelah lulus langsung kerja di situ atau gimana?

Pertama lulus ikut salah satu temen yg punya startup di bandung. Tujuannya buat belajar lebih banyak soal dunia startup. Trus kemudian kerja freelance jadi developer android di salah satu temen yg lain lagi.Β  Punya portofolio, trus update LinkedIn, dari situ baru dapet tawaran kerjaan yg sekarang ini.

 

Jadi kamu nggak mendaftarkan diri ya buat dapat kerjaan yang sekarang tapi ditawari? Gitu?

Yup. Kalo ada portofolio, dan update LinkedIn, tawaran banyak dateng sendiri.

 

Oke, next. Agak sensitif nih.

Malah seru

 

Gaji per bulan berapa kalau boleh tahu?
A. > 10 juta rupiah.
B. 7.5 – 10 juta rupiah
C. 5 – 7.5 juta rupiah
D. < 5 juta rupiah

Hahaha. Ngeri nih pertanyaannya. Agak susah jawabnya, karena sebenarnya selain di tempat kerja sekarang, ada proyek freelance juga yg dikerjain. Tapi aku jawab yg posisi tetap sekarang aja. Jawabnya B. (Baim malu-malu mengakui kalau sebenarnya A)

 

Haha. Baiklah, aku sudah dapat jawabannya. Terus, menurut kamu bagaimana prospek kerja di bidang IT dalam beberapa tahun ke depan?

Nah, asik nih, mulai soal cenayang. Sekarang dunia IT jadi industri primadona dimana2. Saya termasuk beruntung bisa mengenal dunia ini di jaman yg memang pas. Nah, menurutku, orang yg punya kemampuan di bidang IT, apalagi kemampuannya diatas rata2, bisa gampang dapet kerjaan saat ini, at least di Indonesia. Nah, yg sekarang lagi jadi primadonanya IT itu bidang mobile. Banyak banget tawaran kerjaan di bidang ini.

 

Demand yang ada sekarang gimana? Menurut kamu akan bertahan berapa lama?

Demand sangat tinggi, tapi di Indonesia masih belum terlalu banyak yg bagus sebagai developer mobile. Jadi peluang sangat bagus buat masuk ke bidang ini. Rate bayaran juga masih sangat tinggi. Karena demandnya tadi yg masih bagus. Mungkin ini bakal bertahan 2-3 taun kedepan. Sampai kemudian mulai banyak yg juga pinter di bidang mobile. Kemudian persaingan makin ketat. Sehingga rate bayaran makin kecil. Sama kayak bidang web developer sekarang. Udah mulai memasuki titik jenuh.

 

Bisa diceritakan gimana kamu dulu awalnya sampai akhirnya terjun di bidang IT? Kenapa dulu memilih teknik informatika setelah lulus SMA?

Sudah suka bidang teknologi, terutama komputer sejak kecil. Sejak dibeliin komputer sama orang tua. Dan ikut2 kakak yg duluan hobi ngoprek komputer. Tapi baru bener2 tertarik buat jadiin bidang IT sebagai profesi itu ya sekitar 2-3 taun terakhir. Ketika kenal bidang mobile development, terutama Android. Google junjunganku. Android development yg bikin aku cinta dunia coding.

 

Sebagai lulusan teknik informatika, menurut kamu, kuliah di teknik informatika itu gimana, im?

Absurd, kalo boleh jujur, engga banyak manfaatnya. (selain banyak temen). 6,5 taun aku kuliah, justru lebih banyak pelajaran soal programming yg aku dapet di luar kuliah. Pas mroyek, pas freelance, baca tutorial di internet. Programming itu bakal belajarnya banyak saat terjun langsung. Kuliah engga fokus dalam hal itu. Jadinya bisa dibilang ga banyak ngasah kemampuan kita.

 

Tapi, mengapa banyak orang tertarik masuk jurusan ini? apa karena janji-janji manis makelar jurusan? πŸ˜€

Engga tau. Salah satunya mungkin gara2 gengsi. Passing gradenya kan tinggi. Anak SMA kan taunya cuman soal passing grade. Mana ngerti nantinya kayak apa. Kalo misal suatu saat tiba2 passing grade jurusan Tari jadi tinggi, orang2 juga bakal berbondong2 masuk jurusan Tari.

 

Jadi kamu sepakat sama pendapat bahwa di dunia IT itu ijazah nggak terlalu penting, yang penting skill dan portofolio?

Bisa dibilang gitu. 4 taun itu waktu yg lama (apalagi 6,5 taun). Kalo waktu itu dipake efektif buat ngelatih skill, outputnya bisa luar biasa. Tapi banyak yg waktu 4 taunnya di kampus ga kepake efektif. Keluar ga bisa apa2 juga.Β  Apalagi sekarang banyak program online course di bidang programming di internet. Bersertifikasi internasional malahan. Dan jauh lebih murah daripada kuliah.

 

Tapi kan di Indonesia biasanya kalau daftar kerja masih pakai ijazah, im?

Aku kerja engga pake ijazah. Bilang udah profesional aja. Punya portofolio. Dites bisa. Itu juga cukup. Sekarang jumlah kebutuhan akan programmer lebih tinggi daripada jumlah programmer yg tersedia. Makanya banyak perusahaan yg ngabain soal ijazah itu. Mereka butuh yg penting kompeten, sesuai kebutuhan.

 

Jadi nggak di luar negeri aja yang kayak gitu? di Indonesia sekarang iklimnya juga sama ya di bidang IT? lebih mementingkan skill daripada gelar akademis?

Kalo perusahaan yg corenya di bidang IT kayaknya ga terlalu masalahin soal ijazah ini. Tapi di perusahaan yg IT masih sebagai support biasanya masih ngeliat ijazah.

 

Oke, I see. Lanjut, 2 pertanyaan terakhir, ada pesan-pesan moral buat siswa SMA yang minat kuliah di teknik informatika?

Silahkan kuliah di jurusan teknik informatika. Ini bukan jurusan yg jelek. Tapi jangan ngandelin jurusannya. Bukan itu yg bakal bikin kamu jadi programmer yg bagus atau jelek, tapi gimana kamu bisa belajar dan ngelatih kemampuanmu sendiri. Coding itu ga mengerikan sama sekali. Coba cari spesifik bidang IT yg mungkin kamu suka. Sekarang bahasa pemrograman udah lebih enak dipahami dibanding dulu. Tutorial sekarang juga berlimpah. Tapi kalo kamu masih ngerasa ga cocok juga tapi udah terlanjur kuliah di bidang IT ya gapapa. Bukan kiamat juga. Cari hobi yg lebih kamu suka. Saya yakin pasti bakal ada yg ngebutuhin kamu kalo kamu emang punya kemampuan.

 

Terakhir, berdasarkan pengalaman kamu, apa yang harus dipersiapkan oleh orang-orang yang serius ingin berkarya di bidang IT?

Mau terus belajar. Dunia IT itu perkembangannya sangat cepet. Kalo kita lelet, kemampuan kita bakal cepet disalip sama yg rajin berlatih. Dan jangan terlalu mikirin gaji. Perusahaan besar mungkin bisa ngasih gaji tinggi, tapi cari tau juga apa ngasih kesempatan yg bagus buat kamu berkembang skillnya. Kalo engga mending cari yg meskipun gajinya kecil, tapi skill kamu cepet berkembang. Kalo skill udah bagus, kamu punya posisi tawar yg bagus buat mintak gaji gede. Serius, ini aku udah ngalamin sendiri.

Oh iya, satu lagi. Tips buat yg mau belajar android development: sering2 ngikutin Google I/O, trus juga banyak baca referensi tutorial android di Udacity. Sekarang google lagi ngejar target menciptakan 100rb developer. Kesempatan terbuka lebar buat berkarir di bidang IT mancanegara.

 

Sudah?

Segitu aja. Sisanya aku tulis sendiri di blogku. Haha.

 

Demikian akhir dari wawancara singkat saya dengan teman kuliah saya yang sedang merintis karir di dunia pemrograman mobile, khususnya Android ini. Semoga wawancara di atas bisa bermanfaat dan bisa memberikan gambaran, khususnya kepada kalian yang berminat untuk menekuni bidang teknologi informasi (IT). Kalau kalian penasaran dan ingin berinteraksi dengan Baim, bisa follow akun twitternya, @musasyihab. Atau kalau kalian ingin kolaborasi dan kerja bareng dengan doi, bisa intip akun linkedin-nya di sini.

Dan buat kalian yang penasaran dengan Fedi Nuril KW 2 Baim, ini dia anaknya:

Saya 7 taun lalu. Muka masih belum jerawatan. Masih belum ditempa kerasnya hidup.

A post shared by Ibrahim Musa (@musasyihab) on

Sekian wawancara edisi perdana kali ini, sampai jumpa di wawancara-wawancara berikutnya. Salam, dan jangan lupa bahagia. πŸ™‚

Advertisements

6 thoughts on “Musa Syihab (Android Developer)

  1. Pingback: Belajar Coding Dulu, Teknik Informatika Kemudian – Kamu Itu Beda

  2. GnarledHarphy

    Ditunggu sequelnya kak. Kira-kira apa lagi masa depan peluang dunia IT setelah jenuhnya mobile development? Machine Learning kayaknya keren tuh …

Ada komentar?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s